Gloomy

Standard

Hai hai… pa kabar hari ini?

Judulnya sih hari ini baik2 aja.. seperti hari-hari lainnya, 3 bulan berlalu dengan teuteupp.. Lost in Translation. Yang berbeda kayanya adalah karna kemaren neng Rahma kembali ke dorm, trus tadi malem ngobrol dan makan bareng.. and suddenly life is so much brighter. To be honest… I wonder why. Prasaan dari jaman baru dateng ampe hari ini, kita jarang juga bareng2.. we do have our own life, doi bolak balik ke labnya.. aye bolak balik ke blanja… .. tapi kenapa ya berasa kaya so much brighter gitu hidup setelah neng Rahma balik?

Setelah dibahas-bahas ama neng Rahma, kami menyimpulkan bahwa.. yang terjadi skarang itu adalah kami merindukan keberadaan orang2 yang dekat. Bukan karna kesepian atau karna disini ga ada yang bisa nolongin kalo ada apa-apa. Bukan juga karna masih lost in translation. Well.. maybe a bit.. Tapi mungkin lebih karna, butuh ngerasa tau kalo ada orang lain yang akan selalu ada buat kita. You see, back in college dan di masa-masa pengangguran-hepi-hepi-syalala itu, we both knew that there would always be someone that we can talk to, bahkan hanya untuk bergakpenting2 ria. Skarang.. lagi di negeri orang.. baru mulai menata hidup kembali.. bisa ngobrol macem2 ama sapa sih? Temen aja masih nyari, boro2 nemu tmen deket.

Kayanya itu gak terjadi ama kami berdua aja deh. Mungkin juga kejadian ama temen2 yang hidupnya mulai berubah setelah dapet kerja. Ada yang beruntung nemu colleagues yang enak diajak ngobrol dan akhirnya bisa jadi temenan diluar kantor.. tapi ada juga yang kayanya hidupnya tuh bener2 jadinya hanya untuk kerja. Ada seorang temen, kerja di Jakarta gak lama setelah dia lulus, sampe skarang dia masih di tempat kerja yang sama. Tentu saja dia cinta ama kerjaannya dia, lah prusahaan bonafit bo. Tapiii.. kayanya sampe skarang ada satu hal yang terus2an dia kangenin, which is masa2 ada temen2 di sekitarnya dia. Bukannya karna dia gak dapet temen di kantor. Tapinya karna.. gak ada aja orang yang bisa diajak ngobrol macem2 tanpa ngeliat statusnya (bos gue bukan ya? temen kerja gue yang ini bocor ga ya? orang yang aneh, mikirnya kok gitu sih? dsb). Kasian juga ya? … Eh, tapi iya loh.. kayanya kangen deh ama temen2 deket.. mungkin skarang lagi cape aja ‘kenalan’ ama orang baru.. cape ‘memperkenalkan’ eh gue tuh kaya gini loh orangnya.. gue sukanya itu loh.. buku sukaan gue tuh yang ini loh .. soalnya begini begitu dan blablabla. Pengennya ngobrol gak jelas ngalor ngidul ama orang2 yang bener2 tau luar dalem. Yang gak mempertanyakan lagi, kok lu mikirnya gitu noi? ooo.. gue ngerti skarang.. dan seterusnya.

Skarang ngerti deh.. pantesan ya akir2 ini tiba-tiba ngerasa sentimental sendiri ngeliat frenster orang2 dan testimoni2 gak pentingnya.. tiba-tiba ngerasa kangen kalo baca-baca blog orang2.. Not that life is boring now. Mungkin lebih karna.. lagi ngerasa butuh untuk tau.. bahwa gw masi punya temen2 yang bisa dikirimin messej2 gak penting, walopun cuman lewat frenster doang..

# ikut2an gloomy kaya awan2 mendung di kota Tokyo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s