[Kyoto] Liburan pertama

Standard

KyoDai

Hari pertama di Kyoto diisi dengan berkunjung ke Kyoto University, salah satu universitas terbaik di Jepang. Berhubung Iche ada kuliah, gw ke perpusnya aja deh. Ceritanya mo ngerjain pe er (hihi.. berhubung bolosnya seminggu, jadi deh peernya bertumpuk), biar gak ketinggalan2 amat pelajarannya. Sampai di perpus, yang ada malah terpukau.. wahhh.. perpusnya canggih dan nyaman banget.. Naik ke lantai dua, milih tempat duduk deket jendela, yang ada malah sibuk ngeliatin orang2 yang lalu lalang di bawah. Wahh.. kampusnya nyaman banget ya? Ramah bagi pejalan kaki dan pengguna sepeda. Hmm.. bisa dibilang sebagai gabungan antara Tokodai ama ITB. Anyway.. taunya ketiduran sampe waktu makan siang, hihi… Pas bangun, janjian ama Iche makan di ‘cafe’ dalam kampusnya, abis itu balik lagi ke perpus. Baru sempet ngerjain peer dua bab (sejam setengah tuh ngerjainnya), Iche udah beres kuliah. Finally, waktu mengexplore Kyoto dateng deh.. Asiiikkk…)

Q&Iche di Heian ShrineTempat pertama yang dikunjungi adalah Heian Shrine, shrine yang dibangun sebagai penghormatan pada dua Kaisar Jepang. Yang pertama itu Kaisar Kammu, kaisar ke 50 Jepang yang memutuskan mindahin ibukota Jepang yang tadinya di Heijookyoo (Nara) ke Heiankyoo (Kyoto), menandai dimulainya periode Heian (tahun 794-1185) dalam sejarah Jepang. Yang kedua itu Kaisar Komei, kaisar terakhir dari Heian Period. Pertama datang, yang langsung ketangkep adalah warna orange dan hijau dimana-mana.

wishesTernyata setelah diamati di beberapa shrine, warna orange dan hijau itu menandakan shrine atau temple itu dibangun pada masa Heian. Ga tau kenapa orange dan hijau, masih bikin penasaran kami berdua tuh sampe skarang. Muter2 di Heian Shrine diisi dengan jalan2 di taman yang so pasti romantis kalo lagi musim sakura atau musim gugur, baca2 wishesnya orang2 yang digantung2, dan baca2 historynya dari buku tentang Kyoto punya Ich. Katanya sih pas musim sakura, banyak yang hanamian di tamannya shrine ini.. waaa.. pasti indah ya.. beruntunglah orang2 yang tinggal di Kyoto itu..

kiyomizuderaPerjalanan selanjutnya… menuju Kiyomizudera (Pure Water Temple). Whuaa.. disana indah banget.. Salah satu temple tertua di Jepang, dibangun tahun 780 dan adalah salah satu world heritagenya UNESCO lohh. Dari situ juga bisa liat Kyoto Tower (yap! Kyoto juga punya Tower ternyata). Muter-muter bentar, trus sempet makan eskrim juga (padahal si Iche lagi ilang suaranya, teteup makan eskrim). Agak bingung sih waktu pertama nyari Kiyomizudera ini, soalnya jalannya kecil gitu, gak seperti kalo mo ke tempat wisata lainnya. Tapi kayanya saking banyaknya turis yang dateng, si bapak2 penjual sesuatu di pojok jalan tampak sigap menjawab pertanyaan gw yang belum selesai (“sumimasen, ano… Kiyomizu..” … langsung dipotong “kochi” -arah sini-). Padahal udah mikir 5 menit tuh buat ngumpulin grammar dan kosakata yang baru dipelajari, hihi..

GionAnyway, abis dari situ, menuju Gion. Gion ini dulunya terkenal karna jadi ‘markas’ para Geisha. Kayanya sih seperti yang digambarin di Memoirs of Geishanya Arthur Golden itu. Katanya sihhhh kalo jalan2 di sekitar Gion, kalo beruntung bisa ketemu ama Geisha atau Maiko (Geisha muda) lengkap ama kimono2nya. Tapi waktu itu kayanya lagi gak beruntung deh. Gak ketemu Maiko hari itu, meskipun besokannya ketemu sih. Cantik deh Maikonya. Sampe skarang emang masih ada geisha sih, tapinya mereka cuman nari2 doang, udah beda fungsilah dari jaman dulu. Sambil muter2 di salah satu jalan yang penuh dengan toko2 buat nyari oleh2, ehhhh.. ketemu tempat purikura.. jadi deh berpurikura dulu. Sayangnya fotonya ketinggalan di Kyoto. Hiks.. gapapa deh, lain kali ke Kyoto ingetin yaa buat ngambil foto itu lagi, hehehe.

Pas mo nyari makan malem, dikasi pilihan ama Iche, mo makan murah tapi dikit apa agak mahal tapi banyak? Berhubung lapar berat, jadi milih yang kedua deh. Gak salah milih, kita makan di Katsukura. Kenapa gak salah milih? Karna 1. Tempatnya enak banget, 2. Makanannya enak, 3. Bisa nambah nasi dan salad sepuasnya (kita nambah sebakul.. hihihi), dan 4. Ada saos wijennya, enaaaakkk banget!. One of recommended places lah buat makan.

(walaupun tampilan reviewnya kurang memuaskan sihhh). Kapan2 nyari di Tokyo ah. Pokonya puasss aja makan disitu. Kalo soal harga, kalo ga salah sih antara 1000 ampe 1500 yen. Cukup murahlah untuk ukuran dining out (mengingat pengalaman ditipu sebuah restoran di daerah Shinjuku, hu uhhh.. sebel!). Jam 8an, pulang deh berhubung toko2 dimanapun di belahan Jepang ini tutupnya emang jam 8. Hoaahhh.. puas deh menjelajah Kyoto di hari pertama. Abis nyusun rencana buat besokannya, Q ama Ich mabok, tidur ampe jam 8an , hihi.

Berhubung udah kepanjangan, ceritanya dilanjutin di Part 3 ya buat perjalanan ke Nara dan Osaka ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s