Sepedaan 15 km

Standard

Why is that? Karna gue sebagai pemula berhasil menyelesaikan 15 kilo pertama in my biking experience, which was REALLY an experience. Here’s the story…

Ceritanya di Jepang semua orang naek sepeda nih. Tampak enak dan nyaman tuh. Jadi gue, sebagai pendatang baru, pengen dongggg punya sepeda. Murah pula gitu tampaknya daripada naek kereta. Yang pertama dilakukan adalah mencari info sepeda murah. Buka google search, ketik kata kunci gbicycle, sayonara saleh (secara gak mo rugi juga beli sepeda baru nan mahal), ehhh.. nemu iklan yang jual sepeda seharga 3000 yen. Ngirim pesen ke dia, nanya harga, kualitas, dan sebagainya.. sampai pada tempat ngambil. Kata orangnya, ngambilnya di Musashi Sakai. Dimana tuh? Liat peta online dong di google… Nemu.. Aha! Disitu toh rupanya. Kalo naek kereta dari deket rumah (Komaba Todai-Mae Eki), sampe stasiun trakhir di Kichjijooji, ganti pake Chuo Line ke Musashi Sakai Eki yang jauhnya 2 stasiun dari Kichijooji. Gak nyadar dongggg jauhnya, kalo liat2 sih deket, gak nyadar kalo yang diliat peta berskala gede. Slogan yang ada di kepala: “Kalo Iche bisa bawa sepeda dari Kyoto ke Ohbaku, kenapa gue enggak dari Musashi Sakai ke Komaba?”

Akhirnya memutuskan untuk membeli. Blablabla imel2an ama yang punya sepeda, jadi deal lah. Sepeda diambil sekitaran 1 Juli, yang punya soalnya mo ke Kobe dulu. Okeii.. Ditunggu.. Gak buru-buru dong sebagai calon pembeli yang baik. Sampai tiba akhir bulan Juni, baru nyadar kalo harus ngambil sepeda. Janjianlah ama yang punya sepeda. Okeii.. diambil paling lambat tanggal 2 Juli. Nah, masalah muncul ketika BARU menyadari kalo gak bisa naek sepeda..!!!!.. . Terakhir naek sepeda jaman TK SD awal gitu.. naaahhhh.. masih inget gak ya cara naek sepeda?? Hihihi.. Benernya sebelum ke Jepang sempet nyobain bersepeda.. tapi sekali doang di depan rumah. Bisa bawa, tapi gak bisa belok.. Hahaha.. ..Sampe akhirnya bisa belok, baru berenti latian.

Nah, akhirnya, niat donggg buat latian. Tanggal 1 Juli, due to kesibukan gak jelas di minggu2 sebelumnya, minjem sepeda Rahma, muter2 ToDai Komaba Campus selama kurang lebih sejam. Hasilnya:

  • (+) Bisa bawa sepeda, bisa belok, berhentinya masih kagok, tapi berhasil muter2 kampus Komaba naek sepeda, pulang bawa sepeda ampe dorm.
  • (-) Jatoh depan rombongan bapak2 yang abis conference, jatoh pas nyobain turunan, nabrak tiang pembatas jalan, pantat sakit-sakit.

Berhubung besokannya harus ngambil sepeda, latian hari itu secara keseluruhan dianggap sukses.

Langkah kedua, nyari rute dari Musashi Sakai ke Komaba. Berhubung gak punya peta Tokyo detail, dan kalopun ada gak akan keliatan soalnya udah ga masuk Tokyo City (!!!), jadi buka encarta. Setelah merepotkan Mas Eka, Fadlil, dan Sofyan, jadilah petunjuk2 arah dari Musashi Sakai ke Komaba. Pede dong.. apalagi kata encarta cuman 26 menit naek mobil. Hmm.. brarti naek sepeda ada dua jam kali ya? Yakk.. Siap!!!

Besokannya, janjian dulu ama Mbak Shinta ke Akihabara, baru pulangnya ke Musashi Sakai. Nyampe, mana orangnya kok ga ada? Ternyata dia ngirim imel yang menyatakan baru pulang jam setengah 7, mau diambil hari itu apa besokan paginya aja? Kalo jam setengah 7, tar gue tambah nyasar lagi kalo keburu malem. Akhirnya nebeng nginep di rumah Mbak Shinta yang cuman 2 stasiun dari Musashi Sakai.

Paginya bangun jam setengah 6, langsung brangkat ke rumah calon mantan pemilik sepeda, ketemu di depan toko 100 yen. Abis diterangin macem2, ngasih registry, ngasih kunci, siap brangkat jam 6.45! Yakkk.. bisa dongg sampe perempatan pertama. Jalaannn terusss.. BARU (!) menyadari kalo peta di encarta tidak cukup berguna. Lampu merahnya kok banyak amat yak kenyataannya? Jalannya kok gak segede yang disangka ya? Halahhh.. jalan sepedanya kecil amat yak? Taunya gubrak..jatoh aja.. . Tengok kiri kanan, gak ada yang liat, lanjuuuttt dengan cueknya. Akhirnya jalannya pake insting. Setelah sukses menemukan Koban (pos polisi), yakk.. melanjutkan perjalanan, sampai pos polisi kedua. Masih baik2 aja tuhhh, belum kurang suatu apapun, belum lecet2 juga.

Dari pos polisi kedua, merepotkan bapak sekitar setengah jam (8.00-8.30), udah dikasi petunjuk jalan buat get back to the right track menurut encarta, masiiiiihhh aja nyasar. Gila! Di Jepang banyak amat sih jalan kecil?! Muter2 setengah jam, ketemu donggg jalan asli. Yay.. senang tea. Berbelok di jalan itu, eng ing eng.. ternyata jalannya banyak mobilnya ya? Halahhh.. susah euy.. pemula tea. Belum 20 meter, sepedanya oleng, gubrakk.. jatuh aja di tengah jalan.. Hasilnya: Memar No.1 di paha. Trus dibantuin berdiriin sepeda ama mbak2, hehe..

Jalan teruss.. sampe mentok katanya, kadang2 pake sepeda, kadang2 jalan bawa sepeda kalo cape. Giliran mentok, bingung. Kok jalannya gede banget ya? Harusnya gak segede ini..Nemu konbini, nanya dong.. kantor polisi terdekat dimana? Dikasi tau, langsung deh kesana, kira2 500 meter mundur dari tujuan. Gakpapalah.. Sampe di koban, nanya arah, anjiiirrr.. masih jauh euy! Nanya dong, kalo ke Komaba gimana cara? Disuruh naek kereta malah! Pas bilang mo naek sepeda, semua polisi2 yang ada disitu berdecak terkagum2 tea. Haha.. gak tau aja doi gue kaga bisa bawanya.. Katanya, ikutin jalan aja.. teruuuuusss aja, nanti ketemu jalan yang tertulis di petunjuk encarta.

Okeiii.. Jalan teruuuusss.. panjaannnnggg teh si jalannya. Saking panjangnya, menghasilkan: 1) Oleng dan hampir jatuh, produk: Lecet No.1 dan 2, 2) Nabrak orang sampe dia teriak ITEEE!!! (gsakiiitttth) … maap pakkk, 3) beberapa kali hampir jatoh. Tapi teuteuuppp.. jalan teruuusss.. ampe mabok. Setelah hampir putus asa saking panjangnya jalannya, sampailah di ujung jalan. Ketemu lapangan baseball. Yay!!! Udah deketttt.. semangat lagi deh!

Singgah dulu di konbini buat nanya2 arah, yakk.. jalan teruuusss, tapi sepedanya dipegang sambil jalan kaki, berhubung jalannya sempit dan gak berani bawanya karna banyak mobil. Nemu jalan yang rada gede, baru naikin lagi. Jalan terus sampe ketemu konbini lagi, harusnya belok tuh, asiiikkk.. udahhh dekeeuutt. Sukses naek sepeda di jalan ini, karna gak lecet2 lagi dan gak sampe mo jatoh2 gitu lagi. Melanjutkan perjalanan, harusnya di lampu merah kedua ada pertigaan, kok gak ada ya tapinya? Kok ada lintasan kereta ya? Harusnya enggak? Mampus gue nyasar lagi! Udah ahh, pasrah aja ngikutin jalan. Tau-tau, eng ing engg…Uehara Dori! Yay!!! Udah sangat deket!! Tinggal nyari sunkus (konbini juga), belok, sampai deh. Sukses mengendarai di jalan ini sampai ketemu sunkus tanpa mo jatoh dan lecet2.

Sampai di sunkus, melihat tanda gKomaba Dorih (Jl. Komaba), LEGAnya minta ampun!! Jalan terus, pas ngeliat asramanya Sofyan, hahhh.. tambah lega lagi, kira2 100 meter lagi dah nyampe. Taunya.. uppsss, hampir jatooohhhh. Udah ah, nyerah.. sepedanya dipegangin sambil jalan sampe ke pertigaan asrama. Dari situ baru naek sepeda sampe tempat parkir.

Singkatnya, perjalanan dari Musashi Sakai ke Komaba (asrama) ditempuh dalam waktu 3,5 jam, dengan hasil:

  1. Beberapa kali hampir jatoh
  2. 2 x jatoh beneran
  3. 1 x nabrak orang
  4. 3 x ke pos polisi, 2 x ke konbini
  5. 1 luka memar, 2 luka lecet, ditambah migrain (post-traveling), dan bau badan (karna pas berangkat belum mandi ahahac). Tapi skarang udah harum lagi kokkkk…

Kesimpulan:

Kalo BELUM bisa naek sepeda, UNLESS you are either crazy, adventurer, or stupid, DONfT EVER.. EVER TRY THIS thing! You might HURT somebody!!!

PS:

Have I told you bahwa, kunci rantai sepedanya ketinggalan di mantan pemilik sepedanya? Akhirnya dia dengan berbaik hatinya mengirimkan kunci itu ke rumah. In the mean time, I hope my new old bicycle wonft be stolen!!

update 18Juli2007 : lupa ngasi tau.. kalo ternyata.. dengan suksesnya si sepeda itu ilang.. hu uhhh… gak jodoh emang.. eh, tapi ilangnya bukan gara2 kunci rantai sepedanya ketinggalan tea.. tapi karna.. hahh.. sudahlah.. pokonya ilang aja!

2 responses »

  1. seru juga tuh pengalamanna… nekat,gile… btw, nanyak plisi na pke nihon-go ato pake eigo ???

    hehehe.. nekat beth beneran..😀.. pake nihongo terbata2 gitu hee.. maklum deh waktu itu belum juga setaun di Jepang.. bisa keluar dari mulut tu bahasa aja udah seneng banget rasanya hihi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s