Monbusho G to G

Standard

Berhubung banyak yang nanya2 tentang beasiswa Jepang, ya udah deh, aye blogging aja.. cape juga uiiii nerangin berulang2 kali.. secara panjang tea caranya.. hehe.. so here it goes..

Basicly, beasiswa ke Jepang itu ada banyak. Yang paling populer dan paling banyak ngasi kesempatan, ya dari pemerintah Jepang, si beasiswa Monbukagakusho (Monbusho, singkatnya) tea.. Trus ada juga beasiswa Panasonic, Hitachi, Inpex, de el el deh. Kalo nyari di search engine, yakin deh banyak informasi tentang cara-cara dan apa aja yang ditawarin oleh masing-masing beasiswa. Nah, berhubung aye dapetnya Monbusho, jadi aye neranginnya tentang Monbusho aja yaa.. Kalo mo tau yang lain-lain, nanti ta’ coba cariin temen yang dapet beasiswa yang lain deh buat info lebih lanjut.

Anyway, kembali ke Monbusho, seperti yang diketahui semua belah pihak, monbusho itu terbagi jadi dua jalur. Yang pertama jalur G to G, government to government, yang kedua jalur U to U, university to university. Banyak situs yang nyediain informasi tentang perbedaan dua jalur ini, bisa dicari di search engine, tapi secara singkat, G to G itu berdasar pada rekomendasi dari pemerintah Jepang, melalui kedutaan Jepang di Indonesia, dan U to U itu berdasar pada rekomendasi universitas yang jadi universitas tujuan kita di Jepang. Nah, secara aye dulu berekomendasi pemerintah, alias G to G, aye mo neranginnya tentang prosedur pendaftaran dan lain-lain yang dulu dialami.

Anyway, waktu itu diawali keinginan kuat pengen sekolah, jadi berburu informasi donggg.. segala dikumpulin, Belanda, Prancis, Jepang, Jerman, dan sebagainya. Benernya pengen bangetnya sih ke Blanda, berhubung Stuned hanya boleh didaftar ama orang yang punya 2 taun pengalaman kerja, jadi deh beralih ke Jepang sebagai prioritas kedua. Trus berangkat dong ke pameran pendidikan Jepang. Dan mendapat informasi bahwa sebentar lagi pendaftaran beasiswa Jepang yang G to G mau buka. Berhubung taunya dari dulu itu G to G itu hanya boleh diikuti ama PNS aja, jadi gak terlalu antusias. Ternyata, G to G mulai memakai sistem baru, yang mana non PNS dan umum juga boleh mendaftar. Bahkan yang fresh graduate pun bisa langsung daftar G to G. Sebelumnya, kalo bukan PNS, orang2 biasanya ngambil jalur U to U, yang mana menurut gue agak ribet kalo blum punya dan gak tau sapa-sapa yang bisa ngehubungin dengan professor di Jepang.

Abis dapet informasi, langsung nyiapin berbagai persyaratannya. Yang paling penting untuk dihighlight adalah syarat riset proposal. Waktu itu buntuuu bangetttt, gak tau mo bikin tentang apa. However, as a tips buat yang mo bikin riset proposal, pertama pikirkan tentang minat. Pengennya nanti blajar apa, sukses di bidang apa, dan seterusnya. Misalnya gue, suka lingkungan, jadi gue pilih lingkungan, padahal gue ga ngerti sama skali tuh mo riset tentang apa. Temen gue tertarik ama disaster, jadi dia milih subjek besarnya adalah disaster. Padahal bingung juga tuh, disaster kan banyak yang bisa diteliti. But anyway, it doesnt matter lah. Fyi, riset plan itu so pasti akan berubah setelah ngobrol ama sensei. Menurut pengamatan gue, si riset plan itu sebenernya hanya dipake untuk menarik minat professor dan orang2 yang mereview aplikasi kita di kedutaan. Makanya bikinnya harus dikemas dengan baik. Terserah deh mo asal2an apa beneran bikinnya, itu mah pilihan dan kondisi masing2 orang sih, tapi mo bener2 serius ngerjainnya, ato mo asal2an, yang penting logis dan sistematis. Jadi orang pas baca tuh dapet imej bahwa kita beneran pengen riset ke Jepang. (padahal meureun isinya teh diri sendiri gak ngerti.. haha..)

Syarat lain yang musti disiapin, ya standar sih ya, transkrip, TOEFL (yang kadaluarsa juga gapapa kok), foto, aplikasi, dan seterusnyalahh, ikutin aja apa yang diminta. Itu semuanya kalo gak salah deadlinenya tanggal 16 Mei 2005 pas badge gue tuh. Abis nyerahin semuanya, kita disuruh nunggu, sampe dapet telpon kira2 akhir bulan Juni. Gak akan ada pengumuman dimanaa gitu.. pokonya kalo ditelpon, brarti lolos seleksi administratif, kalo gak ditelpon brarti gak lolos. Tapi juga kalo gak ditelpon, mendingan nanya langsung ke kedutaan pas deket2 deadline pengumuman. Kali aja mereka nyoba telpon, tapi ga masuk2 ke kitanya.

Setelah lolos seleksi administratif, akan ada 2 seleksi yang nunggu. Pertama itu tes bahasa dan kedua wawancara. Tes bahasanya Jepang dan Inggris. Jepang itu wajib, Inggris itu optional. Jepangnya terbagi jadi 3 level, A itu paling gampang, C itu isinya udah kanji semua. Don’t worry be happy .. yang diambil adalah nilai terbaik, jadi kalo ga bisa Jupun sama skali, berusahalah di Inggrisnya. Kalo ga salah, tes Jepangnya itu untuk mengetahui level bahasa Jepang kita, buat penempatan kelas bahasa nanti.

Abis itu wawancara selama kurang lebih 15 menit. Yang ditanya apa aja? Macem2. Kebanyakan sih tentang riset plan kita, kenapa mo blajar di Jepang, harapannya dengan blajar di jepang itu apa, abis skolah mo ngapain aja, dan seterusnya. Tapi jangan salahhh… gue dulu ditanyain, kalo kamu jadi politikus, kamu bakal melakukan apa tentang hubungan Jepang-Cina (yang saat itu lagi memburuk). Jadi ternyata, wawasan kita tentang apa yang terjadi di Jepang juga harus ada. Berhubung waktu itu gak pernah baca koran dan nonton TV, jadi gue jujur aja bilang gak tau ada apa antara Jepang-Cina, dan gue gak suka politik, jadi gue gak tau jawabannya apa. Akhirnya ngasi jawaban anak SD deh.. toleransi.. haha .. That’s one thing you should pay attention. Kalo gak tau, bilang aja gak tau, daripada sok tau. Mereka lebih ngehargain kok. (tapi caranya kudu pinter2 ya biar gak keliatan bego)

Abis wawancara, disuruh nunggu telpon lagi sebulan untuk tau apa lolos apa enggak. Begitu lolos, dapet temporary grantee untuk dikirim ke univ di Jepang, supaya dapet acceptance letter dari univ. Bagi yang belum punya professor kaya gue waktu itu, tenang aja, dikasi waktu kurang lebih 6 minggu buat nyari professor. Mulailah pencarian professor gue waktu itu, sampe isi laptop gue semuaaaaaanya tentang univ di Jepang. However, enaknya jadi G to G adalah, begitu bilang dapet temporary grantee, hampir semua professor yang gue hubungi itu langsung membalas. Ya iyalah ya, mereka gak perlu susah payah ngurusin macem2 seperti kalo ngurusin U to U, dan dapet duit lagii kalo punya foreign student. So, kalo udah sampe pada tahap ini, bisa dibilang udah hampir aman. 80% deh. Kalo dah nemu professor, mereka akan ngirim acceptance letter ke pemerintah Jepang, yang akan dikirim juga ke kedutaan Jepang di Indonesia.

Setelah itu, kita tinggal nunggu deh sampe berbulan2 lamanya, untuk tau apa kita diterima ato enggak. Kita boleh masukin 3 nama prof dan universitas yang berbeda, berdasarkan urutan prioritas. Ketika pengumuman akhirnya dikeluarkan, baru kita bisa tau dapetnya univ yang mana. Untuk lamanya masa2 pertungguan itu, gue dulu, wawancara awal Juli, akhir Juli dapet temporary grantee, nyari professor, dapet 5 biji (hihihi..), dapet 4 acceptance letter, tengah September masukin acceptance ke kedutaan, dan awal Februari 2006, baru keluar pengumumannya. April brangkat ke Jepang.

Yang gue terangin tadi itu adalah kondisi gue sebagai fresh graduate, belum punya pengalaman kerja, tidak punya ikatan kerja dengan institusi apapun, pengen daftar untuk riset student, dan berlanjut ke program Master. Aye gak ngerti nih kalo buat PNS apa jalurnya beda apa enggak ama aye yang daftarnya dari kategori umum, jadi don’t ask me about that.

Untuk U to U, jalurnya agak beda, karna yang pertama yang harus dilakukan adalah bukan menunggu masa pembukaan beasiswa, melainkan nyari professor. Biasanya kalo gak punya link ato kontak apapun dengan Jepang, ini nih yang susah dan makan waktu lama. Jika demikian, riset proposallah yang memegang peranan penting. Karna harus bisa menarik minat professor untuk mau bersusah payah ngurusin aplikasi kita di Jepang. Yap, kalo U to U, yang repot daftar sana daftar sini adalah si professor itu. Kalo menurut mereka riset plan lu bagus dan sesuai dengan bidang mereka, mereka mau kok bersusah payah. Tapi ada juga sih yang males ngurusin. Makanya banyak yang buntu nih di sini. Tapi dont worry be happy, buktinya banyak kok yang dapet acceptance letter. Jadi as i believe, when there’s a will, there’s a way… Lo cuman harus berusaha lebih keras aja buat dapet profnya. Setelah dapet acceptance letter, baru deh apply buat monbusho U to U. Gue gak tau prosedurnya gimana, tapi karna banyak temen yang udah pernah melalui tahap ini, mungkin gue bisa bantuin, setidaknya ngenalin ke temen2 gue yang pake jalur ini deh (PS: coba lihat postingan bang s.

Trus trus mo cerita apalagi ya? Kayanya untuk urusan proses udah gue ceritain semua deh. Selebihnya bisa dibaca di berbagai situs beasiswa yang berserakan dimana-mana di search engine itu. Yang gue ceritain tadi sih pengalaman pribadi gue, mungkin beda ama pengalaman orang lain, secara garis besar sih, kayanya sama aja ama pengalaman anak2 monbusho G to G pas badge gue (daftar 2005, brangkat 2006). Soooo… bagi yang berminat sekolah di Jepang dan mengikuti proses G to G.. kali bisa jadi lebih jelas yaa.. hehe.. semoga.

Well.. segitu aja.. dan selamat berburu Monbusho G to G….

196 responses »

  1. halo kakak, sy mau ttg yg U to U, ada kontak yg bisa ditanya ga ya? kebetulan sy ud kenal sm 1 prof, kalau mau masukin aplikasi beasiswa mext U to U nya drmana? apa hrs kirim application ke univ yg dituju sendiri, trs cm berharap ditawarin n dapet beasiswa mext U to U? apa dr awal apply ke kampus bisa pilih mau lwt mext u to u?

  2. Kak…mau nanya nih,untuk besiswa yg U to U itu sumber dananya darimn ya? Soalnya gini nih, sy kn skrg kuliah s2 smstr 1,pengen ikut progrm join degree ke jepang dr kampus tapi ga bisa krn dulu masuknya pake biaya sendiri. Intinya dikti ga mau biayain join degree ke jepang untuk mhsiswa yg masuk dg biaya sendiri (dianggap udah banyak duit gitu,disuruh brgkt sendiri). Nah…kalo monbusho U to U ini apa dari dikti jg ya kak? Apa sy ada kesempatan buat apply?
    Ditunggu balasannya
    Thanks…

  3. foregn student , temporary gratee, dan acceptance letter itu maksudnya apa si ka?
    ini kk abis lulus sma? trus ngambil s1,2,3 atau D berapa?
    trus kk keterima di universitas mana?

  4. hallo mbak, maaf nih mbak mau nanya..
    kalo saya perhatikan sebagian besar penerima beasiswa monbusho yang sharing pengalamannya di blog kebanyakan adalah mahasiswa ITB, jarang bahkan belum pernah saya temukan mahasiswa penerima monbusho yang berasal dari kampus swasta yang akreditasi-nya masih B, pertanyaan saya, apakah mahasiswa yang berasal dari kampus dengan akreditiasi B sangat kecil kemungkinannya untuk menerima beasiswa ini? terima kasih.

    • Halo anandhika, trima kasih udah mampir.

      Wah, kalo contoh formulir ga ada nih. lagipula, yang formulir saya tuh buat S2 lohhh, bukan buat S1😉

  5. Buat yang udah komen2 dan belom saya bales2 sampe skarang, mohon maap ya, suka lupa bales2in komen.

    Sebenernya gw kadang2 suka overwhelmed nih sama banyaknya orang yang minta contoh proposal riset. Suatu hari nanti akan gw posting ajalah di blog ini jadi ga usah nunggu2 balesan kali ya. Sabar ya, begitu udah jadi, gw link ke sini😉.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s