Eh, gempa?

Standard

Hwalah.. barusan gempa.. gak gede sihh.. tapi cukup bikin jantungan.. phewww…**: #:-SGini kali ya rasanya tinggal di negara yang hampir selalu diserang gempa tiap saat. Deg2an selalu.. eh, tapi tampaknya gempa barusan yang cukup bikin shock tidak mempengaruhi orang2 Jepang yang lalu lalang dibawah sana.. *catatan.. skarang gw lagi di kamar, yang berada di lantai 3*..

Jadi inget.. waktu pertama kali ngerasain gempa di Jepang. Waktu itu masih minggu2 pertama mulai skolah bahasa. baru perkenalan nih ama anak2 kelas.. terus untuk pertama kalinya makan siang ama behi, lin, dan paul. dan seperti biasalah, ngobrol basa basi gitu.. ehehe.. si behi ceritanya baru memperkenalkan restoran baru yang terletak di lantai 3 gedung centennial hall, gedung paling depan yang ada di kampus TIT. Trus lagi asik-asik makan.. tiba tiba.. eh eh.. kok.. ehh.. kokkk aneh siii.. ehhh.. kok kaya bergoyang gini dunia.. *hahaha.. ketauan banget gak pernah ngerasain gempa.. *.. dan suddenly nyadar kalo haahhh.. gempa.. gede banget yakk.. dan tiba-tiba badan jadi kaku, darah berasa berhenti.. upppssss… mo lari kemana nih lagi di lantai 3 gini? -O..

Mulai panik dengan segera.. pas ngeliat yang lain.. taunya si Paul juga lagi berhenti mendadak dari kegiatannya ngambil hengpon di tasnya.. wah, ternyata dia juga ngerasain. Jadinya kami pandang2an aja, bingung musti ngapain. akhirnya kami ngeliatin orang-orang lain yang ada di ruangan yang sama.. beberapa sepersekian detik kemudian, gempanya berhenti, dan gue nanya ama lin dan behi.. ‘did you guys feel that?’.. dan mereka tampak gak ngerasa apa-apa.. gue jadi ngerasa.. wahhh.. kayanya gue nih yang over paniknya.. taunya si Paul juga ngomong.. ‘oh yeah.. it was an earthquake, didnt you feel that?’.. pas dia ngomong gitu, gue ngeliat orang2 di ruangan itu, dan kayanya mereka cuek bebek kaya gak ada apa2..

Sudahannya gue ama Paul membahas bahwa mungkin saking mendarahdagingnya gempa di sini, orang2 Jepang ini udah gak peduli lagi mo gempa apa kagak.. dan mereka juga udah berpengalaman menghadapi gempa dibandingin kami yang baru dateng.. yang mana sebenernya adalah hal yang bagus.. tapi on the other side.. agak meragukan juga, apakah mereka sudah siap kalo sewaktu2 ada gempa besar menerjang? trus mereka tau darimana itu gempa besar ato kecil? orang yang nurut kita gempa gede kok mereka kaya mati rasa gitu? hwaduh.. gawat..

Adalagi cerita temen yang lain. Suatu hari di musim semi, pas pagi-pagi tiba-tiba ada gempa besar melanda. Si temen, sebutlah si A, sedang asik tidur dong saat itu. Dan dengan panik kebangun, dan langsung lari keluar kamar. Di apartemennya dia, pintunya langsung menuju jalan depan rumah nih. Begitu sampe diluar, tentunya dengan panik, tengok kiri.. kanan.. kok gak ada orang lain ya yang keluar dari kamarnya? loh.. si doi mikir.. kok yang ada gue malah diliatin ama orang2 di jalan.. mereka gak panik apa ama gempa ya? ternyata oh ternyata .. saking paniknya dia lupa ngambil selimut ato apapun itu.. berhubung kebiasaan doi tidur hanya pake kolor doang.. kolor ketat nan seksi pula.. wekekekkk..

Ternyata pengalaman gempa pertama di restoran lantai 3 itu cukup berbekas.. *padahal gak ada apa2nya gitu gempanya.. haha..))*.. suatu ketika.. waktu lagi nunggu kereta di platformnya Inokashira line, kereta yang tiap hari bawa gue bolak balik dari dorm ke shibuya, tiba2 ada getaran gede gitu.. wahhh.. gempa nih .. mampus, gue sembunyi dimana ya? *soalnya menurut manual gempa yang dibagiin dimana-mana.. kalo ada gempa, yang paling baik adalah bersembunyi di bawah meja, ato apapun yang bisa melindungi kita dari barang2 yang berjatuhan*.. nahh.. kalo di platform situ kan gada apaapa.. hwaduhh… gimana nihh.. deg2an udah minta ampun.. badan udah mulai menegang ketakutan gitu.. -O

Tapi bentar bentar.. kok gempanya lama banget ya? gak gede sih, tapi kokkk.. lama ya?? dan kok.. orang2 santai2 aja ya?? hmm.. ada yang salah nih.. apa ya?? dan seketika tersadar… hehhh??!! .. kayanya bukan gempa deh, noi.. kayanya itu.. getaran karna ada kereta yang baru dateng deh..)).. oopppssss… moga2 tampang gue masih under control.. kekekekkkk..

Dan barusan.. lagi-lagi gue dilanda panik sesaat gara2 gempa.. cukup gede lagi gempanya.. untung gak lama.. hahhhh.. lega… haduuuhhh.. ni gempaa.. mudah2an gak ada yang cukup gede deh selama gue ada disini.. '(… agak khawatir nih berhubung gosip berhembus bahwa Tokyo akan dilanda gempa besar tahun-tahun ini.. hwaduuhh…. gue harussss ikut pelatihan tentang gempa yang diadain ama municipality nii.. P..

===

update [07Sept06] .. huwaaa.. barusan gempa lagiii.. untung gak gede.. dan dasar bodoh.. malah bengong .. hwaduh, kayanya ada yang salah nih dengan refleks gue P..

update [18Juli07] .. huwaaa.. panik lagiii.. gara2 gempa hari senin.. Niigata ampe ancur lebur begitu katanya.. waduhh.. ampe kerasa di Tokyo… kata goio gw harus beli meja.. buat berlindung di baliknya kalo ada gempa.. tapi tapi.. mejanya mo ditaro dimana yah?

7 responses »

  1. goio >> hiksss.. ditimpuuukk.. huwaaa.. :((..

    anonymous >> neng iche bukan si? di kyoto juga bukannya ada? nanti gue cari info dulu deh yang di tokyo.. emang kalo ada lu mo ke tokyo? hehe

  2. iya noy, makanya gw pas ke tokyo minta dicariin sama rachma.. life safety learning center, ada simulator gempanya, bilang-bilang ya kl mo kesana😀

  3. goio >> ngngng.. kapan2 deh aku ikutnya.. pasti ikutan sihhh .. pengen tau.. katanya di beberapa kota malah ada simulator gempanya, jadi kita masuk ke dalam ruang, trus di-“shake”- gitu jadi berasa kaya gempa, skalanya juga bisa diatur, bahkan sampe 9 SR.. hiii.. ^_^..

    dita >> wah.. bagus dit, setidaknya refleks lu jalan.. lah gue, malah beku di tempat, bahkan tidak berlindung.. gimana dong??

  4. Huahahaha… Sama nih. Gw juga disini jadi terbiasa sama gempa. Ada kali seminggu sekali gempa sekitar 5 skala richter. Lama-lama sih jadi terbiasa. Tapi teuteup tiap gempa, gw selalu yg paling ribut, terbirit-birit keluar ruangan sambil tereak-tereak “gempa!! gempa!!” itu tanggap darurat atau norak sih?

  5. Q, berjanjilah padaku untuk ikutan latihan gempa itu ya?… trus kalo dapet postingan mengenai ‘segitiga kehidupan’ untuk kondisi saat gempa, jangan langsung dipercaya.. masih diperdebatkan, dan itu masih dipercaya sebagai hoax…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s