It’s just not your day!

Standard

Gitu kata Mbak Lily..

bener siii.. sebabnya.. hari ini itu.. sooooooo NOT my day..

[Thought number One]

dimulai dengan bangun jam 7.45 pagi, dan disambut matahari pagi yang bersinar dengan cerahnya.. yang pertama terbersit di pikiran adalah.. “wawww.. it’s gonna be a lovely day..”.. dan dilanjutkan dengan.. “Arrrggghhh.. gue melewatkan sholat Subuh.. lagi!”.. miaw..

[Present number Two]

berhubung mau siaran jam 10, jam setengah 9 mandi, berleha-leha di kamar mandi, dan hasilnya adalah, baru selesai mandi jam 9. harusnya udah berangkat tuh kalo gak mo buru-buru.. karna harus cuci piring dulu kalo gak mau sekamar2 bau bangkai ikan, baru sukses keluar rumah jam setengah 10. gapapa sih, karna ternyata sampe NHK masi jam 10 kurang 5. semangat siaran hari ini adalah karna.. kata Awan, titipan kunyil mo ditaro di NHK aja. jadi sampe NHK, yang kebayang adalah.. “asiiiikkkk.. dapet kadooo..”.. Nanya ke mbak Lily.. ada titipan dari Awan gak? kata mbak Lily.. “gak ada tuhh.. “.. “yahhh.. masa gada siii?? kata Awan mo ditaro di sini..” *mode setengah maksa setengah kecewa*.. “gak ada tuhh..”.. yahh.. =(.. kecewa.. no present today?

[Failure number Three]

Siaran mulai jam 11 kurang 20. Pas tes suara, karna gugup, pengen pipis. Jadi deh pipis dulu.. Mulai siaran, mbak Lily bacain tinjauan berita, dan gw jadi announcer buat fokus radio Jepang. dannnnn.. disinilah kalimat mbak Lily yang berbunyi “it’s just not your day” keluar.. gak tau apa yang salah hari ini, kok kayanya beribet banget sih baca brita Tajikistan dan Afganistan itu.. howaa.. plus plus gak pede dengan suara yang kok kayanya kerendahan ya? baca berita dengan pikiran.. “wahh.. suaranya gak nyampe nih..” .. “wahhh.. kayanya bentar lagi bersin nih..” wah.. wah.. dan wahh wahh yang lain”.. alhasil.. Rekaman diulang 4 kali. Tampaknya ini adalah rekor ngulang rekaman terbanyak sepanjang sejarah siaran dan rekaman. *tampang Yoshihara-san udah berubah dari ceria – berharap – datar – mengernyit – bete – kusut.. hiks.. ごめんね 吉原さん。。*

[Resignation number Four]

bersamaan dengan menyimpulkan bahwa hari ini hari yang buruk.. diputuskan juga bahwa hari ini gak jadi ke lab, daripada kesialan berturut2 terjadi sampe tengah malem berhubung kalo ke lab, pasti ampe tengah malem. jadi rencana selanjutnya adalah menuju kampus, buat nyerahin dokumen perpanjangan beasiswa. Wait.. beasiswa?! skarang tanggal brapa? 10? ARGH!!!! lupa nandatangan beasiswa bulan ini.. DAMN! berarti duitnya datengnya pertengahan bulan depan dong? hwaaaa.. kan mo ke DC.. gimana gue kesana tanpa dollar?! huhuhu… dengan sepanjang jalan membego2kan diri sendiri karna bisa lupa, berharap2 cemas moga2 deadlinenya adalah hari ini dan bukan kemarin dan betapa sakit hatinya kalo deadlinennya adalah kemaren karna itu berarti menconfirm bahwa hari ini adalah hari sial, ke kampus deh dengan hati pasrah. pasrah nomer satu adalah, ke DC brarti pake duit tabungan yang gak seberapa, nomer dua adalah bayar asrama bulan ini pake tabungan juga, ketiga adalah di DC ga boleh blanja banyak2 dan harus pake kartu kredit.

[Panic number Five]

sampe di International Student Center, ketemu si pak itulah yang ngurusin para foreign student. merasa terintimidasi karna diliatin pas nyari2 dokumen dalam tas, panik dong.. dengan suksesnya tidak menemukan perdokumenan yang harus diserahin hari itu. Hwaa.. kok gada ya? udah 4 bundel kertas dikeluarin, mana ya? Damn! apa gak kebawa ya? Hohoho.. no no no.. dont let that happen pleaseeee.. T_T… dan hwaw… dengan ajaibnya, dia muncul ditengah2 kertas2 yang diselipin di buku.. hahh.. lega.. setidaknya hal yang paling penting di seluruh dunia *saat itu adalah yang terpenting buat gue.. * tidak ikut2an jadi beban bad day buat gue. Dokumen apa? Dokumen perpanjangan beasiswa!

Note:

… lagi si bapak itu meriksa2 dokumen gue, gue menyempatkan diri noong dan nanda tangan di buku beasiswa.. dan dengan bodohnya, gak ngecek tanggal deadline tanda tangan dulu.. dan maen tanda tangan dan nulis tanggal hari ini yang adalah 10 November. ternyata.. deadlinnya tanggal 9 November. damn! tau gitu gue tulis aja tadi 9 November ya?
… abis ngurusin dokumen, masih bengong dulu di depan buku absen beasiswa.. apa gue coret aja jadi tanggal 9 ya? tapi kalo dicoret ketauan dong.. apalagi si bapak pake acara inget nama gue lagi.. tar dia bingung lagi kalo ngecek absen beasiswa hari ini.. ni anak dateng tanggal 10, tapi kok nulis tanggal 9 ya? pake acara coretan lagi.. ahhh.. pasti boong deh.. wahh.. ribet kalo ketauan.. sudahlah.. memasrahkan diri. huhuhu..sampe tanggal 15 Desember, bangkrut deh aye.

[Intention number Six]

selama di jalan menuju kampus, mikir.. abis ini mo kemana ya? pulang apa gimana ya? ke starbucks aja gitu ngerjain peer2 lab? ato ke yokohama ya nongkrong di pinggir pelabuhan, bisa ngerjain peer juga tuh.. ato… ke Ropppongi nonton? Hmm.. that sounds great. Jadi, abis dari ISC, mampir dulu ke hub buat ngecek jadwal film. Again, tampaknya angin berhembus ke arah berlawanan ya.. *cieh*.. gada film oke. The Lake House, mulainya jam 8 malem. haduh.. niat nonton skarang, kok jadwalnya jam 8 malem? gagal deh..

[Comment number Seven]

lagi jalan balik ke meja resepsionis buat ngambil kartu pelajar yang ditahan demi minjem komputer, ketemu ama mbak2 resepsionis yang emang suka rese ngomentarin orang. Eh, dia maksudnya baik sii kali.. tapi kadang2 komentarnya gak pas. entah gak pas pemilihan kata-katanya.. entah gak pas gesturenya pas ngomong.. entah gak pas harinya. seperti tadi, dimana dia menambah kebetean hari ini dengan berkata.. “今日 元気ない?なんで?” *”kenapa hari ini gak punya semangat??* .. dengan nada yang irritating. Oh no.. not today..

[Penniless number Eight]

setelah gagal dengan Roppongi, menyadari kalo gakan punya duit sampe pertengahan Desember.. memutuskan untuk gakan belanja2 dan jalan2 banyak2 dalam 2 minggu ini, alternatif ke Yokohama dan muter2 Tokyo terpaksa diapus juga. Akhirnya berniat ke Shibuya aja, nongkrong di Starbucks buat belajar. Tepatnya adalah memenuhi niat makan Danish Cheesecakenya yang enak gila itu. Wajar dong kalo gue ingin menutup bad day gue dengan makan enak. Berusaha muter otak, nyari Starbucks yang ada Danish Cheesecake setelah 2 Starbucks yang dikunjungi dalam perjalanan ke NHK tadi pagi gak punya kue itu, ehh.. inget kalo dalam stasiun Shibuya juga ada Starbucks. Oke, kalo ada cakenya, gue nongkrong, kalo gada, gue pulang. Nyampe stasiun, turun dulu ke Tokyu FoodStore, tergoda beli ayam kecap, dan udang mayones.. baru ke Starbucks. dan seperti kejadian2 sebelumnya. No Danish Cheesecake.. tampaknya seasonnya udah berakhir, dan ganti dengan Danish choconut ato Danish berries (?). Arghh!! kan cheesecakenya enak banget! kenapa diganti sih? Dan tergoda beli.. umm.. oreo cheese cake. Loh.. kok yen-ku melayang di depan mata gini? Hm.. mana niat gak blanja teh? .. Penniless in the end..

[Damage number Nine]

menyadari kebangkrutan di depan mata, gue pulang dengan langkah gontai.. *hwaduh*.. gak bersemangat gitu deh naek tangga ke kamar teh. kepikiran soal selimut yang jadwal digantinya adalah hari ini. diganti gak ya? taunya enggak lagi.. hahh.. lengkap sudah deh. nyampe depan pintu kamar, liat selimut baru yang ditaro disitu, cukup lega karna nomer satu, akhirnya selimut gue diganti.. nomer dua, akhirnya gue nyampe rumah dengan selamat, tanpa satu kejadian lagi yang bikin hari tambah kelam. ngubek2 tas nyari kunci kamar, ketemu talinya, dan dengan gak semangat, narik si tali biar keluar dari tas. Agak nyangkut nih.. ahh.. paling juga nyangkut tali tas mukena tea.. tarik lagi aja ah. dan before I knew it, barang2 dari dalam tas udah beterbangan keluar, termasuk scarf, celana panjang tambahan yang rencananya bakal dipake kalo jadi ke lab dan pulang malem dan kedinginan tapi akhirnya gak jadi juga dipakenya, dan buku agenda .. dan tali pembatas agenda plus pulpen yang digantung di talinya. ternyata si tali kunci rumah gue kesangkut tali pembatas agenda, menyebabkan kerusakan parah pada agenda gue karna tali pembatasnya lepas. hiks.. agenda gue yang lucu itu..

[Room number Ten]

masuk dalem kamar.. Oh dear.. kamar gue kaya kandang babi..

[Extra ちょっとした事]
– hal2 kecil tambahan –

Tali kalung kesayangan putus. Eh.. tepatnya lepas. Pikiran pertama : “ada gak sih superstitious yang mengatakan kalo kalung putus artinya membawa kesialan?”
Nginjek permen karet.

Terantuk dengan kerasnya di kereta gara2 ketiduran. Pikiran pertama sambil lirik kiri kanan : “untung gue di Jepang.. gak perlu malu ama yang kaya beginian.. plus gakan ada cowo ganteng yang biasanya bikin tambah tengsin..”

Current Thought

“Kayanya hari ini …
I woke up totally at the wrong side of the bed.
It’s just definitely not my day..”

5 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s