Screw you bureaucracy!

Standard

*mode MARAH on*

peringatan: postingan berikut mencantumkan kata2 umpatan yang cukup kasar.. mohon dimaklumi aja lah ya..

gw lagi terlanda rasa pengertian mengenai betapa susahnya negara kita maju in terms of penelitian. maksud dan tujuan utama dari penulisan postingan ini bukan untuk meng-argue bahwa penelitian dan menjadi itu penting ato enggak. ada yang berpendapat kaya gini, ada yang berpendapat sebaliknya.. well.. masing2 orang boleh punya kesimpulan sendiri.. itu mah terserah ajalah.. Yang jadi tujuan utama sebenernya adalah berbagi crita mengenai “susahnya mengadakan penelitian di Indonesia, sebagai orang Indonesia yang lagi blajar di luar negeri”.. grrhhh.

Awal crita adalah begini.. gw lagi skolah nih. Kudu riset dong. Sebagai individu, gw sadar bahwa kita kudu mulai dari diri sendiri, dari saat ini, dan dari hal terkecil dulu untuk membuat perubahan. Dengan tujuan besar merubah Indonesia (halahh..), diputuskan untuk mulai sesuai kapasitas yang ada skarang. Berhubung skarang kapasitasnya lagi jadi pelajar, jadi pengennya penelitiannya tentang Indonesia, dengan ngambil isu yang kira2 feasible untuk membuat perubahan. Tema penelitian gw gak penting untuk dibahas disini. Yang jelas, untuk penelitian itu, gw butuh melakukan survey lapangan di Indonesia.

Sialnya, survey lapangan itu juga termasuk survey ke kantor pemerintahan. Bagi para pelajar yang sudah hapal seluk beluk survey ke kantor pemerintahan, tentu juga udah tau jalurnya, bahwa kita butuh surat ijin survey resmi dari pemerintah. Menurut gw ini adalah bagian yang terGAK PENTING dari penelitian lapangan. Okei kalo emang datanya itu data rahasia ato yang bisa mengancam keselamatan negara. Ato untuk alasan semacam itulahhh.. Tapi kalo data tentang jumlah penduduk, ngapain sih butuh ijin survey? Sebenernya gak usah juga kalo datanya tersedia di perpustakaan negara ato apapun itulah seperti seharusnya. Tapi tentu saja hal itu terlalu merepotkan dan memakan biaya buat pemerintah kita, jadi dengan menyebalkannya, haruslah si ijin survey itu dimiliki kalo mo nyari data.

Nah, para mahasiswa di Indonesia sering mengeluh setiap kali kudu bikin surat ijin survey karna prosedurnya yang berbelit2. Tapi hohoho.. kalian harusnya merasa beruntung karna minimal, kuliahnya di Indonesia. Yang disebut sebagai berbelit2 itu, blum ada apa2nya. Coba bandingkan kalo lo adalah seorang peneliti asing, yang punya minat dan niat buat melakukan penelitian di Indonesia.. dan menemukan bahwa untuk mewujudkan niat itu butuh megang ijin survey dengan persyaratan kaya gini. Nguap gak sih niat riset di Indo? Well, tapi kalo lo adalah peneliti asing.. masih bisa dimengerti lah kalo dibikin berbelit2.. ini mah meureun gak di Indonesia doang sih..

Tapi yang lebih membetekan dan mo bikin marah adalah… ketika lo adalah seorang WNI (!) yang sedang kuliah di luar negeri dengan niat besar pulang kembali untuk membangun negara (yeah, whatever..).. tapi harus melewati prosedur SEBAGAI WARGA ASING! berdasarkan pembicaraan lewat telpon dengan salah satu pegawai Bakesbang Jakarta – tempat ngurus ijin survey – karena kuliah di negara asing, maka si gw yang jelas2 WNI adalah dianggap sebagai peneliti asing.. grrrhhh.. mo marah gak siiii?? sekalian aja gw ganti kewarganegaraan… *teringat2 diskusi di milis beasiswa tentang ganti warganegara*..

pokoknya hari ini detik ini.. gw lagi mo MENGUTUK si DAMN BUREAUCRACY yang memperlakukan gw sebagai WARGA ASING, padahal kurang nasionalis apa coba gue?! ..

wahai temanku2 .. bila saatnya kalian menjadi presiden Indonesia.. *ato minimal Mendagri dehhh*.. coba ya peraturan yang satu ini diubah!..

13 responses »

  1. Hehe, birokrasi emang nyebelin dimana-mana…

    At least mungkin di Indonesia kalau masih kenal “orang dalam” atau bisa “kasih amplop” urusan bisa sedikit gampang.

    Saya tinggal di Perancis, salah satu bangsa yang paling birokratis, khauvinis, resek dan nyebelin di dunia. Petugasnya males-males, jutek dan GAK BISA DISUAP!!

    salam kenal dan good luck….

    halo adhiguna.. salam kenal juga.. ahahaha… sukses deh di prancis. jadi gimana dong caranya untuk memuluskan jalan? berdoa manjur gak? hihi..

  2. duh, pengantin baru marah-marah…jangan suka marah, ntar cepat dapat anak loh..hahaha..
    ya, sabar saja, kayak ga ngerti aja birokrasi tuh diciptakan untuk membuat hidup kita ini makin susah… by the way, sudah bulan madu belum? Aku juga lebaran di tanah air loh… ketemuan yuk! Makasih sudah mampir di blog-ku dan declaring me as one of your fave writers (halah…)..

    Miss u!

    Ly

    ah.. engkau kan emang jago nulisnya ka.. tak salah dong kalo jadi fave writerku..😉

  3. Kok seperti itu ya birokrasinya…bukannya mereka mau membantu…atau mereka malah kawatir ketahuan jika datanya ada yang tak beres. Jika dilandasi sikap positif, bahwa penelitian untuk kemajuan bangsa, seharusnya mereka membantu sekuat tenaga.

    halo ibu edratna.. iya nih, katanya birokrasi juga direformasi.. tapi teuteup aja..

  4. sabar mba sabar ya… saya aja yg gak kuliah di luar di persulit tuh bikin ijin untuk survey…🙂 btw salam kenal

    iya yah? herann.. hari ginii.. masih aja susah bikin ijin survey, sebenernya kita neliti ini buat sapa sih?!.. salam kenal juga ya..😉

  5. wah noi, gw beneran ngalamin gitu tuh. udah sampai di jogja, ketemu dengan si “bapak” yang kepala intansi tertentu, ditolak! di suruh ke bandung, minta ijin ke bosnya dan kalau itu beres, baru datang lagi ke dia. ya elah, abis waktu dan duit hanya buat urus itu kan? gud lak buat riset loe ya noi🙂

    ahh.. dasar memang bapak2 itu.. dan prosedur2 yang udah ketinggalan jaman itu.. hare gene kan ada telpong.. tugas dialah yang nelpong .. gimana sih..

    ayo bang saut.. kita ngimpi2 lagi.. kalo abis ngimpi, baru deh semangat risetnya hihi..

  6. sabar ya ki. tetep semangat n optimis, mudah2an ada jalannya. btw, pakabar😛 ?

    kalo semangat dan optimis sih selalu ka zaki.. ehh.. ini kita lagi ngomongin buat riset ya? wah, kalo itu sih.. ngngngggnggngngn…😛 .. kabar baik nii.. ka zaki pa kabar? ayooo undang2 aku ke belanda hehehe

  7. Sabar yah neng… say angerti bagaimana dongkolanya dirimu thd para dogol2 itu😀, di doakeun dari negeri si bau kelek ini agar penelitiannya lancar.

    Lama sekali blom mampir kesini lagi – moga2 bisa sambung silaturahim lagi yah. Hugs from Liberia😀

    hehehe.. trima kasih udah dimampirin.. salam buat mereka yang di liberia..😉

  8. Wah turut berduka cita. Jadi sebenarnya voice recorder dari gw itu ga penting ya. Lebih penting daleman alias orang dalem yang bisa mempermudah semuanya.
    Ayo Qinoy jangan menyerah ya. Tetap semangat!

    hahaha.. penting dit.. now that I lost my lab’s😀.. tapi pokonya sebisa mungkin dihindari lah.. aku juga mo pasang badge “no kolusi” .. seperti bapak2 petugas pajak fiskal di bandara yang pasang badge “no korupsi” .. *ato semacam itu..😀.. pengen moto tapi takut ama bapa2nya.. tampak galak sih ..*

  9. sing sabar ya mbak…..🙂 tunggu akuh jadi mendagrinya😀 hihihih🙂

    puri jadi mendagri ?!?!?!?!?.. *lebih gak kebayang lagi adalah.. wiku jadi suami mendagri?!?!?!?!?*😀

  10. tapi kalo pake orang dalem kan judulnya berarti masih praktik KKN dong ya di Indonesia. Duh mengenaskan. Turut berduka cita, mudah2an lancar semua selama di Indonesia ya!

    iya mbak.. bener! akhirnya orang2 lebih milih jalan pintas kan demi kepentingan pribadi.. manusiawi sih itu.. dan sudah membudaya.. jadi skarang menggantungkan harapan pada temen2 PNS baru untuk memutus mata rantai😛

  11. ha…. jangankan Akino yang statusnya bukan PNS. gw ajah nih yang PNS kalo mau minta data dari kantor gw sendiri kuatir juga dipersulit, mengingat pengalaman rekan2 PNS sebelumnya yang ambil data. apalagi data pajak, di UU ketentuan pajak kan disebutkan bahwa data wajib pajak harus dirahasiakan. namun sebenarnya ada batasan2 yang mana yang memang rahasia, yang mana yang berhak diketahui publik. jaman2 reformasi (gak jelas) begini emang banyak pemegang informasi yang kuatir berlebihan (parno tepatnya) kalo mereka suatu akan akan dipersalahkan karena membocorkan rahasia negara.

    seperti di Jepang ada UU yang mengatur tata cara pengungkapan informasi oleh negara. ada informasi2 yang jelas2 harus secara rutin dipublikasikan oleh negara. ada informasi yang bukan untuk dipublikasikan namun bisa diminta oleh publik yang membutuhkan. dan hanya sangat bagian kecil yang menjadi kerahasiaan negara.

    di Indonesia UU semacam di jepang ini sedang ramai dibicarakan. terutama saat pemerintah/DPR tampaknya justru bermaksud ingin menutup2i hal2 yang menjadi rahasia karena kepentingan mereka pribadi. gilingan. kalo udah mentok di DPR jadi pusing deh gw….

    ayo dong kunto.. sebagai PNS yang akan membangun negara di masa depan, gimana caranya biar gak terseret sistem yang seperti itu.. ayoh, aku dukung dari luar hehehe… *tidak membantu :D*..

  12. Waduh, ampe segitunya ya? Gw dulu ga ngalami hal begini, krn sebelum sekolah sempat kenal beberapa orang dari instansi pemerintah, yang ternyata mau membantu saat penelitian.

    Coba cari link ke individunya langsung di instansi itu noy. Gw dulu malah wawancara orangnya via telpon…voip pula. Pendekatan personal bisa dilakukan walaupun via telpon. Punya temen baik di Indo yang mau mewakilimu di Indo bahkan lebih baik lagi😉

    hai ki.. iya cobaa.. uhh.. gimana sih… itu dia ki.. gimana coba kalo kita gak punya kenalan? kan jadi gak fair.. dan artinya kita kemudian makin membiakkan budaya kolusi.. menggunakan orang dalam untuk kepentingan pribadi.. makin gak putus deh mata rantainya😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s