Mimpi

Standard

Belakangan, gw banyak mimpi tentang suasana berduka dan pemakaman. Kalo ga salah inget, gw mulai mimpi sehari setelah bapak pergi. Skarang sih udah ga inget lagi mimpi pertama kaya apa. Yang inget adalah pas bangun, gw ngrasa gamang, antara sadar dan engga, bertanya2 apakah suara pengajian, perbincangan dan isak tangis yang kedengeran waktu itu adalah dunia nyata atau mimpi.

Sejak itu, mimpi tentang topik yang sama terus datang dan pergi. Kadang-kadang tiap malam, kadang-kadang hilang sama skali. Yang jelas, dari 100% mimpi yang gw inget, mimpi dengan topik itu kira-kira 80%. Anehnya, semua mimpi isinya sama, suasana rumah yang lagi taksiah. Bentuk rumah selalu berubah, kebanyakan ga berbentuk kaya rumah skarang. Tapi rumah-rumah itu selalu penuh dengan orang-orang berkerudung, suara-suara mengaji, keluarga lalu lalang, makanan dan minuman yg berserakan di atas karpet, dan mobil-mobil yang sibuk parkir. Kadang-kadang gw bisa ngeliat wajah orang yang dikenal, tante, om, sepupu. Kadang-kadang ibu ato ade-ade gw juga muncul. Tapi ga pernah sekalipun ngeliat bapak. Paling dekat adalah peti atau tempat persemayaman bapak. Biasanya gw masih inget mimpinya setelah bangun, yang langsung bikin gw baca al fatihah, sholat, ato dengerin yasin sambil berusaha nahan tangis. Gimana bisa nangis kalo inget wajah terakhir bapak yang senyum.

Tapi hati emang ga bisa boong. Bahkan dalam mimpi pun, rasa kehilangan ga bisa ditahan. Cuma 3 kali gw mimpi ketemu bapak, semuanya berakhir dengan kebangun karna nangis.

Mimpi pertama dimulai dengan gw bolos sekolah, dengan setting sekolah yang gw ga kenal. Tujuan bolos sekolah adalah untuk melakukan sesuatu yang gw lakukan di dunia nyata, tapi ga akan gw tulis disini karna terlalu personal. Gara-gara itu, gw dihukum, dan tanpa sepengetahuan gw, ternyata pak guru manggil orang tua. Dalam mimpi itu, gw disuruh pak guru turun ke lantai bawah karna udah ada keluarga yang nunggu gw minta maaf. Di bawah, ada tante-tante yang gw kenal. Mereka semua nunjuk ke satu arah sambil minta gw bersabar. Ternyata disana ada bapak, yang lagi pake sarung tanpa baju kaos (persis kaya waktu bapak pergi). Dan gw cuma bisa nangis sambil meluk bapak. Bapak cuma nepuk punggung gw sambil bilang, “gapapa nak, bapak sudah maafkan.” Dan gw bangun sambil nangis dengan perasaan kaya abis dipeluk bapak. Mungkin mimpi ini karna  ada hal-hal yang ga bisa gw omongin ke bapak karena berbagai sebab, dan skarang nyesel karna udah terlambat untuk minta maaf. Mungkin jauh di hati terkecil, ada harapan semoga bapak ikhlas memaafkan untuk semua hal yang tidak mampu gw ucapkan. Abis mimpi itu, memang rasanya lebih lega. Mungkin sebenarnya, gwlah yang sudah memaafkan diri sendiri untuk mengecewakan bapak atas dosa-dosa itu.

Mimpi kedua gw ga begitu inget tentang apa. Tapi dalam mimpi itu, bapak ga ngomong apa-apa, melainkan cuma duduk dan senyum ngeliat keluarga gw bercanda. Suatu hal yang dulu memang sering beliau lakukan. Dan dulu selalu diakhiri dengan komentar, “aduh, cerewet banget sih kalian semua.” Singkat, tapi cukup membuat gw nelpon nyokap sambil nangis bombay.

Mimpi ketiga adalah tadi malam. Mimpi yang aneh sebenernya. Gw ga tau gimana awal mulanya, tapi ceritanya pas mudik, gw dan suami menemukan bahwa di rumah, yang settingnya beda ama di dunia nyata, ada ular. Si suami udah siap dengan pisau2 di kedua tangan untuk ngebunuh si ular itu kalo ketemu. Sementara kami berenam, termasuk bapak, lari ke sebuah ruangan yang dindingnya gak sampe atas (kebuka gitu atasnya) untuk berlindung sementara si suami dan supir mencari ular itu. Ternyata si ular bukan ular sawah yang kecil, tapi ular piton yang gede. Dan si supir yang punya alat untuk membunuh ular itu malah mengarahkan si ular sampe dia masuk ke ruangan kami lewat dinding yang kebuka itu. Gw nangkep kepala ular itu untuk ngeluarin bisanya, tapi telat soalnya dia udah keburu gigit leher bapak. Ularnya mati sih, tapi bapak udah keburu keracunan dan kayanya gak sempet dibawa ke rumah sakit. Gw meluk bapak sambil nangis-nangis, dan bapak dengan senyum yang sama seperti waktu pergi beneran, bilang supaya sabar, dan ikhlas aja. Bapak bilang sabar aja karna beberapa bulan lagi akan ada pengganti bapak. Abis itu bapak pergi dan gw nangis meraung-raung sampe bangun. Detik ini gw masih menerka-nerka apa maksudnya mimpi itu. Apa mungkin karna beberapa minggu terakhir ini gw lagi pengen punya anak dan mimpi ini adalah pertanda ya? Atau, ade gw ada yang bakal nikah jadi akan ada cowo di rumah yang ganti posisi bapak sebagai satu-satunya cowo di rumah? Atau, masa Ibu bakal ketemu seseorang (yang mana kemungkinannya lebih kecil daripada dua tafsir mimpi yang gw sebutin barusan)? Atau, cuma bunga tidur?

Ga tau deh. Yang jelas, semakin sering gw mimpi tentang bapak atau suasana duka, semakin gw ngerasa bisa menerima dengan ikhlas kepergian bapak. Sampai skarang, masih ada suara-suara dalam hati yang mempertanyakan, yang menyalahkan, yang kebingunan, yang kehilangan. Masih ada saat-saat dimana air mata tiba-tiba mengalir, berbagai hal tiba-tiba kehilangan arti, dan pikiran kehilangan arah. Masih ada tempat-tempat yang belum mampu dikunjungi karena selalu mengingatkan pada suara hati yang mempertanyakan dan menyalahkan. Padahal gw begitu ingin supaya bisa ikhlas, supaya beliau bisa tenang di sana. Ternyata, menjadi orang yang ikhlas seperti beliau seumur hidupnya, adalah suatu hal yang sangat susah dicapai. Mungkin, sedikit demi sedikit, gw akan bisa sepenuhnya ikhlas mengenai kepergian beliau. Ya mufarriju farrij, maka hilangkanlah (dariku kegundahan), wahai Engkau yang Maha Mengetahui.

Masih sebulan sih, tapi happy father’s day, dad. We love you so much.

13 responses

  1. duuu…. sedih…. kalo sedih dicubit aja suaminya itu, supaya dia partisipasi sedih (karena dicubit).
    Ini kayaknya emang mo dapet anak bentar lagi. Amiin. Biar cepet ketemu Bude Girang.

    • iya, untungnya dia gendut mbak, jadi lengannya makin empuk buat dicubit2 hihi.. Amiiiinnn..

  2. Akinoo.. Yang sabar yah.. Aku jadi sedih juga bacanya nih..😦 Peluk cium muach muach!

    –Lisa–

  3. Kak, aku sampe nangis bacanya.. hiks😦
    yang sabar ya Kak.. doa anak yang sholeh, insya Allah menjadi amalan yang ga putus untuk Om Hamid..

    • wahh, jangan ikutan nangis dong ris, jadi pingin nangis lagi😀.

      aminn, doakan ya ris moga2 bisa tabah.

  4. mbak kino,

    blekekekekekekkekeekek

    *haha ni orang ngajak berantem kali ya*

    cheeerz😀 moga2 beneran itu pertanda mau dikasih anak.

    Tapi mbak Kino tegar banget lo di mataku, jadi aku ga akan bilang sabar lagi. Tapi bleeeeeekekekekekek.. haha