Kindle 3? LOVE IT!

Standard

Sebenernya gw suka baca udah dari kecil. Bisa dibilang pada dasarnya gw adalah orang yang lebih memilih baca buku, dibanding kumpul2 ato jalan rame2 ama temen2. Begitu bisa beli buku sendiri, mulailah berjejer buku2 berbagai genre di kamar, dengan cita2 suatu saat kalo punya rumah sendiri, buku2 itu akan ditaro di sebuah ruangan perpustakaan pribadi. Karna itu, begitu gadget berjudul e-book reader mulai beredar, gw gak peduli. Alasannya, I love the feel of a book, the smell of it, the texture of it, the thickness of it. Singkatnya, I love the physical state of a book. Jadi, untuk apa punya e-book reader?

Adalah menjadi siswa S3 yang mengubah cara pandang gw terhadap fungsi e-book reader itu. Katanya kalau S3 nih, bikin kajian pustaka tuh minimal harus baca 150 paper. Nah, pertama, dengan habit gw skarang yang hanya 2 paper dalam 1 minggu, artinya 150 paper akan perlu 1,5 tahun kira2 untuk bisa nulis kajian pustaka yang oke. Kedua, berapa banyak kertas yang diperlukan untuk nge-print semua paper2 itu supaya bisa dibawa kemana2? (iya, dibawa.. bukan dibaca. Yang penting adalah perasaan aman bahwa sudah membawa paper, jadi bisa dibaca kapan saja kalau ada waktu, which is never). Ketiga, berat bo bawa kertas2 itu, bahkan bisa sampai memakan 20% porsi bagasi gw kalo naek pesawat. Padahal boro2 dibaca, dilirik pun tidak😀.

Akhirnya, beberapa bulan lalu, muncullah ide untuk menggunakan e-book reader sebagai wahana membawa seluruh paper2 yang sudah diunduh itu. Kenapa e-reader? Karna tujuan utama adalah untuk membaca paper dan bukan untuk menulis, browsing, denger musik, dan lain2 yang mendistrak dari kegiatan membaca. Karena itu pula, barang itu harus nyaman bagi mata dan tangan, ringan, punya kemampuan baca pdf yang jadi format utama paper2 itu.

Langkah pertama adalah mereview beberapa opsi seperti Amazon Kindle, iPad, Nook, dan Sony e-book. Ternyata, dibandingkan dengan e-reader lainnya, Kindle masih yang paling canggih, murah, dan lengkap, bila mengingat banyak buku versi kindle yang bisa dibeli di Amazon.com. iPad menurut gw cukup menarik, tapi sangat distraktif dari kegiatan membaca dengan banyak2nya aplikasi yang bisa dipakai, kurang nyaman dengan glare dari layarnya, plus berharga super mahal.. tidak terjangkau oleh kantong mahasiswa gw😛. Setelah nyoba ngebandingin langsung Kindle dan iPad punya pak Rane (makasih ya, Pak) plus hasil promosi doi yang sangat meyakinkan sampe gw sempet mikir jangan2 dia part-time juga jadi sales-nya Kindle, maka diputuskanlah bahwa yang paling pas buat gw adalah Amazon All new Kindle atau Kindle 3 dengan berlayar 6″ dan kemampuan Wi-Fi saja.

Review barang, bisa dibaca sedikit di blog si Bapak meskipun yang dibahas adalah Kindle DX generasi sebelumnya atau bisa baca langsung di situs Amazon disini. Bagi gw, Kindle 3 ternyata sangat memuaskan. Mari kita elaborasi lebih lanjut alasan2nya:

  • Memenuhi tujuan utama gw membeli e-book reader: hanya untuk membaca.
  • Nyaman untuk digunakan. Gw milih yang 6″ karena ringan (hanya 0.25 kilo) sehingga tidak menyakiti tangan, dan layar segitu cukup untuk membaca dengan nyaman. Ini disebabkan oleh fitur untuk memilih posisi landscape untuk membaca, dan fitur baru Kindle 3 untuk PDF yang memungkinkan zoom sampai 300%. Kekurangannya adalah, kalau di-zoom, agak susah untuk baca karna harus geser kiri kanan atas bawah untuk baca satu halaman penuh. Maklum, bukan layar sentuh. Tapi gw cukup nyaman dengan posisi landscape dan fit-to-screen.
  • Selain kemampuan zoom, fitur PDF yang baru dalam Kindle 3 ini adalah kualitas tampilan PDF yang lebih baik, dan yang paling oke untuk mahasiswa kaya gw adalah kemampuan untuk menambahkan notes, highlight, dan bookmark pada dokumen PDF yang dibaca. Plus, jalannya fungsi kamus, yang berguna banget kalo baca paper yang pake bahasa Inggris super canggih ala filsuf.
  • Kemudian, yang paling gw suka adalah (yang juga ada pada Kindle generasi2 sebelumnya) fungsi last-page-read, atau setara dengan fungsi pembatas buku pada buku cetak. Ini maksudnya Kindle akan membuka halaman terakhir yang kita baca, meskipun dokumen itu sudah ditutup, jadi nyaman pas mo dibaca lagi. (Contoh: baca paper A sampe halaman 5, terus bosen, tutup dan baca yang lain. Ketika kembali membuka dokumen A, dia akan mulai dari halaman 5). Ini sangat berguna buat gw yang sering baca beberapa buku dan paper secara simultan. Maklum, bosenan hehe..

Satu fitur yang belum gw coba adalah fitur Wifi dan beli buku langsung di Amazon.com. Gw beli yang Wifi saja karena 3G gak akan bisa dipake di Indonesia berhubung Amazon ga beroperasi disana, dan kapok nyambung 3G di Jepun (mahal!). Nanti gw apdet lagi deh setelah nyoba fungsi wifinya di Jepun maupun di Indo😉.

Pada akhirnya, masa harap2 cemas menunggu barang (mesen akhir Juli, indent 2 minggu, barang tiba di tempat awal September 2010) terbayar sudah. Makanya ga ragu menjawab pas ditanya, gimana Kindle-nya? LOVE IT! As a student and a (lite) readaholic, it’s a Must-Have-Gadget.. and yes, I mean it!😀

UPDATE!!

Setelah 1 minggu dijejali file PDF dan mencoba berbagai fitur (termasuk fitur wifi-nya yang ternyata oke banget itu), gw menemukan satu masalah. Waktu buka file PDF dan mencoba fitur notes, highlight, dan bookmark, si Katie (nama Kindle 3 gw :D) nge-hang dengan suksesnya. Beberapa kali kejadian kaya gitu, sampe udah berkali2 di reset (baca caranya disini), dan bahkan sempat di-restore to original setting sebanyak 2 kali. Bete deh. Akhirnya memutuskan untuk kirim imel complain ke Amazon. Kira2 3 jam kemudian, dibalas dan diminta untuk menelpon mereka (bisa ditelpon sih, tapi mereka gak nerima nomer HP, jadi terpaksa menelpon mereka). Solusinya menurut mereka adalah dengan meng-update Software Kindle ke versi 3.0.2 (yang ternyata adalah update percobaan). Sampe skarang (kira2 1 jam sejak nelpon), si Katie berjalan bae2 aja dengan PDF. Mari kita lihat beberapa jam ke depan. Si mas Mike yang nerima telponku bilang mau nelpon lagi beberapa jam kemudian buat ngecek berhasil gak solusinya.

Tapi, salute to Amazon untuk pelayanan customer complaint yang memuaskan😉 ..

18 responses »

  1. Halo,aku coba beli kindle E-Reader lewat amazon,tapi ada keterangan tidak bisa kirim ke alamat yang dituju. Mohon info apa ada yang kurang waktu memesan kindle. thanks

  2. btw, kalo masih ada yang mau beli kindle di jkt/indo bisa hubungi saya yah, soalnya karena kmrn banyak titipan temen yang minta beliin, akhirnya saya putuskan buat jualan sekalian, hehe, harganya 2,25jt sudah all in tanpa biaya tambahan, thx🙂

  3. Wow wos Happy Reading … I love Kindle 3 too🙂🙂 .. cuma itu kalimat yg bisa terucap ketika Kindle 3 sudahsaya miliki. Saya baru saja memiliki Kindle 3 wifi dipesan langsung dari Amazon.com (harusnya $ 139 .. tapi setelah +shiping +bea cukai etc .. jadilah Rp 2,3 juta. .. Setelah sekian lama hanya memakai PDA sebagai perangkat ebook reader saya.
    Ya .. Kindle 3 memang luar biasa. Kenikmatan membaca memang lebih terasa sekali bila dibanding dengan membaca pada layar bukan e-ink dan membaca dengan buku konvensional. Hal yg paling saya sukai dari Kindle 3 adalah kamus Oxford nya yang otomatis bisa kita aktifkan saat kita membaca. Cukup menggeser kursor pada kata tertentu dan Kindle akan menampilkan arti dari kata tersebut.
    Untuk kompatibilitas file yg didukung pun bisa AZW, TXT, PDF, MOBI, HTML … but EPUB. Tapi ini bisa diakali dengan monkonversinya ke format MOBI atau TXT dengan Calibrate Free Software.
    Hanya saja Kindle 3 ini ngak bisa dikantongin seperti Sony PRS 300 5 “. But sejauh ini saya bisa menghabiskan 300 halaman setiap hari hanya untuk membaca di Kindle 3. Pada hari libur mungkin bisa lebih🙂🙂 .. karena kenyamanan yg didapatkan saat membaca dengan Kindle 3.
    Happy Reading …

  4. Sayangnya baca jurnal trutama yg banyak kolomnya bakal susah ngebacanya di Kinle krn harus scroll trus2an. Solusinya bisa pake beberapa software tuk ngakalin tp blm tentu readable. Solusi terbaik bisa pake Sony PRS krn ada fitur Word Warpnya. Mudah2an kindle kedepan ada fitur Word Warpnya🙂

  5. sorry before ya kalo ganggu, i just stumble across your blog when i do the blogwalking, setuju banget dengan rekomendasi nya tentang kindle, walaupun koneksi whispernet (wifi nya kindle) gak berfungsi di indo dan di negara2 lain yang belum ter cover, sama sekali gak masalah, terutama buat yang memang source bacaannya gak perlu beli langsung dari amazon store, kindle gue dapetin dari seorang anggota forum di jakarta (link nya gue copy di kolom website), harganya reasonable dan terpercaya, sorry bukan promosi juga, soalnya kecuali titip temen atau kerabat yang pulang dari US emang lumayan susah buat dapetin kindle ini di indo
    well, happy reading🙂

    • hai jacky, salam kenal. komennya masuk spam nih, baru nyadar..

      hehe, iya, akhirnya orang2 yang mau kindle di Indonesia mencari source2 dari luar buat bisa beli.. apa gw bisnis kindle juga aja ya? hihi..

  6. Noy, gw juga naksir sama si kindle inih.
    Sayang belum tersedia di Indonesia raya
    yg gw baca di beberapa artikel sih untuk beli bukunya dari indonesia bisa akal-akalan dengan gift certificate amazon. bisa tanpa kartu keluaran US.

    • Kendi, aku gak ngerti sih gimana ngakalinnya. Kalo gak salah dia tetep gak mau kalo alamat pengirimannya di Indonesia, tapi gak tau juga sih, bisa dicobaa…

      Eh, kalo mo nitip aku beliin, boleh lohhhh..😉

  7. Duh, Nintendo DS Light gw bisa dipasang aplikasi PDF reader ga ya… Huhuhu. Tapi so far gw cukup menyukai PDFreader di hp gw. Ga Noy, gw ga pake itu buat baca paper, cukup novel😉

  8. OOT dan berbau promosi sebenarnya :P…

    “…Kemudian, yang paling gw suka adalah (yang juga ada pada Kindle generasi2 sebelumnya) fungsi last-page-read, atau setara dengan fungsi pembatas buku pada buku cetak….”

    Aku baru menyadari bahwa PDFXchange Viewer juga mempunyai fungsi default yang sama😀. Langsung deh aku ubah default PDF-reader di laptop jadi PDFXchange Viewer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s