[Nikko] Ryokan Funamisou

Standard

Gw pernah nge-twit, bahwa di tengah kesibukan nulis disertasi, adalah bagus untuk skali-skali meng-treat diri sendiri dengan sesuatu. Critanya biar bisa refreshing, dan kembali menulis dengan semangat. Salah satu bentuk refreshing gw lakukan adalah jalan2 bareng si cinta. Nah, akhir minggu lalu gw dan G cabut ke Nikko, yang katanya indah banget pas musim gugur. Gw udah tiga kali sih ke Nikko, tapi gak pernah pas musim gugur.. jadi kemaren excited juga pengen ngeliat kaya gimana sih bentuknya.

Berhubung ada dua hal yang pengen gw bahas, jadi postingannya juga dibagi jadi dua deh. Kali ini bicara tentang tempat nginep kami disana, dan berikutnya tentang apa aja yang menarik untuk dilakukan di Nikko. Nah, di Nikko ini, kami nginep di ryokan, semacam hotel tradisional ala Jepun, yang bernama Funamisou. Nginep di sana bukan tidak direncanakan. Kebetulan G dapet undangan untuk nginep di sana, jadi skalian dimanfaatin aja.

Ryokan ini berlokasi di dekat stasiun bernama Kosagoe, di jalur Tobu Kinugawa, dari Shinjuku sekitar 3 jam lah ya naek kereta termurah. Sampe di Kosagoe, bingung. Hah, ini stasiun kok gada yang jaga sih? Kami berkesimpulan, ini adalah salah satu stasiun desa di Jepang yang based on trust. Mungkin yang jaga cuman ampe sore doang, jadi kalo malem ya percaya aja deh bahwa si penumpang bakal beli tiket. Soalnya si gerbang tiketnya cuman di satu sisi gate. Di gate lain, blong aja gituu, orang bisa keluar masuk seenaknya. Well, eniwei, dari stasiun Kosagoe, perlu jalan lagi kira2 10 menit lagi. Dengan daerah sekeliling sepi, awan mendung kelabu, dan hujan rintik2 itu, kami berdua jalan menyusuri jalur kereta api menuju ryokan, sambil pegangan tangan dong… *romantis dangdut deehh hehe..*

Pas sampe dan cek in, si G suka dramatis nolak bicara ama orang Jepun, pesimis ama kemampuan bahasa Inggris mereka. Males meng-encourage kepesimisan doi, majulah gw dengan berbahasa Inggris. Ternyata ibunya jago bahasa Inggris. Dengan ramahnya, ibu lutju itu menerangkan tentang kamar kami, fasilitas hotel, jam makan, dan sedikit tentang tempat2 wisata di Nikko. Dua hal yang langsung menarik perhatian adalah: makanan dan fasilitas hotel, soalnya udah kelaparan dan cape berat, jadi pengen ngonsen dan terkapar di tempat tidur. Jadi setelah cek in, semangat banget deh nyimpen barang di kamar.

Kamar, dan bangunan, ryokan ini sendiri sebenernya gak terlalu istimewa. Bentuk gedungnya kotak begitu aja, dengan cat putih kehijauan di luar maupun di dalam bangunan. Jalan di hall-nya berasa kaya jalan di hall luar kelas di skolah2 gitu. Mungkin dulu bekas skolah kali ye? Kami dapet kamar di pojokan. Masuk kamar, menemukan bahwa meskipun sebenernya gada yang istimewa, tapi juga tidak mengecewakan. Genkan (hall depan pintu masuk) cukup luas dengan ruang lantai buat nyimpen barang/koper. Kamarnya berisi meja dan kursi lantai, dengan kue dan peralatan buat bikin teh, ada tivi, lemari gede buat nggantung baju, yukata dan handuk. Senengnya, futon udah disiapin.. gw paling males deh masuk ryokan yang kudu nyiapin tempat tidur sendiri. Ada ruang duduk juga, dan sink buat sikat gigi dan cuci muka. Ada juga kamar mandi, dengan bathtub kecil dan toilet ber-washlet hangat (yay!) dengan instruksi makenya berbahasa inggris (G ber-yay!).

Dari dalam kamar -photo by G-

Pas turun buat makan malem, makanannya udah disiapin di meja: Sukiyaki full course, aww.. . Seperti course makanan Jepang biasanya, ada banyak makanan kecil2 selain sukiyaki itu sendiri. Ada kacang merah manis, acar tako (gurita), yuba (kembang tahu khas Nikko), cawan mushi kesukaan gw, rumput laut, dan sup. Sayuran untuk sukiyaki standarlah, sementara dagingnya adalah daging wagyu (Jepun) lokal dari provinsi Tochigi. Gw udah sering makan course ala Jepun begini, tapi pasti ada yang gak suka jadi gak dimakan. Tapi kali ini, awww, makanan porsi besar itu semuanya enaakkkk! Bahkan acar Jepun yang biasanya gw ogah itu pun enak. Yang paling bombastis adalah wagyu-nya, ngghhh, enakkk! Gw sampe susah menentukan mana yang cocok buat jadi the best for last, akhirnya milih tiga: cawan mushi, yuba, dan 1 lembar daging wagyu. Dessertnya annin tofu, tapi berhubung not a big fan, dikasi ke G deh. Kata G, rasanya kaya annin tofu kebanyakan (pait kaya obat, ouch), tapi edible karna ada jeruknya.

Sukiyaki super enak -photo by G-

Abis makan, kami memutuskan buat nyobain private bathnya, males ngonsen ama kake2nene2 penghuni ryokan yang laen. Private bathnya lumayan enak, kayanya cukup buat sekeluarga bertiga ato berempat. Berkesimpulan bahwa private bath ini disediakan untuk mereka yang disabled atau udah tua, karna banyak tiang2 untuk membantu orang berdiri ato naek turun tangga ke onsen kecil, dan ada tempat duduk di dalemnya. Aernya pas panasnya, mungkin sekitar 42-43 drajat C. Tapi hanya boleh dipake sejam, biar gantian ama yang lain. Makan malem enak, mandi enak, tempat tidur enak, alhasil si G terkapar pingsan. Gw? Masih sempet nangis bombay nonton film Akunin (Villain) di TV, sampe sembab pas bangun besokannya. Tapi langsung cerah ceria ngeliat pemandangan di luar balkon. Aww, musim gugur di Nikko. Romantiks.

Pemandangan luar dari kamar -photo by Q-

Selanjutnya, gw jadi penguasa onsen cewe. Onsen outdoornya cukup luas, dan ceritanya biar bisa ngeliat pemandangan lembah di seberang sungai (si ryokan ini di pinggir sungai). Sayangnya, pilar bangunan, pagar besi, dan semacam halaman di antara pagar dan onsen cukup mengganggu pemandangan. Gak bisa liat banyak kalau ga mo keliatan dari luar. Jadi gw agak kuciwa dengan onsen outdoor, sementara indoornya mah biasa aja. Kalo kata G, onsen cowonya lebih enak. Lebih bisa ngeliat pemandangan yang indah di lembang seberang, dan gak kehalang pilar. Abis ngonsen, ngeliat kursi pijet nganggur, gw pingin nyoba. Dan awwww, that was the most useful 200 yen yang pernah gw keluarkan untuk kursi pijet. Enakkk, canggiiihhh, dan komprehensif (loh?! hihi..). Maksudnya semua bagian tubuh kena pijet. Bagi yang mo olahraga pagi, juga ada ruang fitness, berisi segala peralatan fitness, sampe ke mesin berkuda gitu deh. Ada juga timbangan (tentunya) dan alat ngukur tekanan darah kalo mau nyoba. Semua gratis kecuali mesin pijetnya. Abis merem melek dipijet, kami makan pagi dengan course makan pagi Jepun. Makanannya adalah ikan salmon, miso shiru, acar jepun, bayam, ama sayur jamur. Ini juga enakk, meskipun tidak sebombastis makan malemnya. Kenyang, rileks, dan suhu kamar cukup hangat, gw akhirnya ketiduran lagi sampe waktunya cek out. Abis itu masih sempet ngecek taman di blakang ryokan. Lumayan sih pemandangannya bagus, sayangnya ada pager2 penjaga keselamatan, jadi gak bisa foto2 juga. Hanya bisa dinikmati saja.. intinya itu kan?

Pemandangan di belakang ryokan -photo by Q-

All in all, gw cukup puas dengan ryokan Funamisou ini. Stafnya ramah dan berbahasa Inggris, cukup sepi untuk mencari solitude, bisa ngeliat pemandangan Nikko di musim gugur. Yang lainnya, kaya onsen, kamar, dan suasananya sebenernya biasa aja. Tapi cukup recommendedlah buat mereka yang pengen ngerasain nginep di ryokan. Apalagi tempatnya deket dengan Tobu World Square dan stasiun Kinugawa Onsen. Yang pasti, gw mau da ke sono lagi cuman buat makan aja di sana. Enak!

7 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s